News

Facebook Icon Twitter Icon Linkedin Icon

AnyMindGroup

Facebook Icon Twitter Icon Linkedin Icon

Perbincangan dengan Kosuke Sogo, CEO and co-founder, AnyMind Group

AnyMind Group's CEO, Kosuke Sogo, on his background and personal growth story, lessons learnt, business strategy and future plans.

Kosuke Sogo adalah co-founder dan CEO dari AnyMind Group, startup teknologi yang berkembang pesat dalam industri entertainment, marketing, HR, dan direct-to-consumer (D2C).

Didirikan pada bulan April 2016, perusahaan telah melihat pertumbuhan horisontal dan vertikal yang luar biasa. Saat ini, perusahaan memiliki 17 kantor di 13 pasar di seluruh Asia dan memiliki lebih dari 750 karyawan, serta memiliki produk dan solusi di empat industri.

Pada bulan Maret 2020, AnyMind Group mengakuisisi POKKT Mobile Ads, sebuah platform iklan mobile, mengikuti akuisisi perusahaan-perusahaan yang berbasis di Jepang, GROVE dan FourM, Acqua Media yang berbasis di Hong Kong, dan Moindy yang berbasis di Thailand.

Perusahaan juga telah bermitra dengan grup agensi PR Jepang, SUNNY SIDE UP, untuk membentuk AnyUp, dan VGI di Thailand untuk membentuk VGI AnyMind Technology.

Kami duduk bersama Kosuke Sogo, yang lebih suka disebut "Sogo", karena kami ingin tahu lebih lanjut mengenai perjalanan wirausahanya sejauh ini, pertumbuhan pribadi dan perusahaan, strategi bisnis, dan visinya untuk masa depan.

Kosuke Sogo, CEO and co-founder of AnyMind Group background

Mari kita mulai dari awal. Apa yang menjadikan Anda versi Sogo yang kita kenal sekarang?
Sejak usia muda, saya terinspirasi oleh kakek-nenek saya, yang juga pemilik bisnis, untuk mengejar karir di bidang bisnis. Setiap kali kami mengadakan pertemuan keluarga, mereka akan membagikan bagaimana mereka menjalankan bisnis mereka dan beberapa tantangan yang mereka hadapi sebagai pemilik bisnis.

Saya senang mendengar semua kisah mereka. Saya selalu berpikir dalam hati: “Ketika saya tumbuh dewasa, saya ingin memiliki bisnis sendiri, dan membuat dampak pada masyarakat, seperti kakek-nenek saya.” Mereka adalah pemimpin “orang” dan memberikan banyak waktu mereka kepada karyawan mereka. Pintu mereka selalu terbuka, dan saya sudah mengadopsi pendekatan ini sepanjang karier saya.

Sejak saya muda, saya sangat berorientasi pada tujuan. Ketika saya berpikir untuk melakukan sesuatu, saya akan melakukan penelitian ekstensif terlebih dahulu dan memastikan saya telah membuat keputusan terbaik. Setelah itu, saya akan mengejarnya dengan semua usaha saya, dan tidak ada halangan yang menghalangi saya. Itulah sebabnya saya memutuskan untuk memulai karir saya di industri digital, yang dulu dan sekarang masih berkembang sangat cepat.

Saya membenamkan diri ke dalam industri, dan memahaminya dari dalam. Saya tahu saya ingin memulai perusahaan sendiri, tetapi saya memastikan telah melakukan penelitian terlebih dahulu. Selama waktu ini, saya memberi diri saya tujuan untuk menjadi karyawan unggul perusahaan dalam waktu dua tahun, dan tidak aneh melihat saya melakukan lebih dari 100 cold call untuk prospektif bisnis dalam sehari.

Saya mulai dari level bawah perusahaan dan dengan cepat naik ke atas. Setelah dua tahun, saya diberi kesempatan untuk memimpin ekspansi ke luar negeri ke Asia Tenggara. Ini berarti saya mulai dari “nol” di Asia Tenggara, tetapi saya ingin tantangan ini untuk diri saya sendiri.

Kosuke Sogo on moving up the corporate ladder

Saya mendirikan dasar untuk enam pasar - Vietnam, Indonesia, Thailand, Malaysia, Filipina dan Singapura - sendiri. Ini termasuk membangun kehadiran lokal, merekrut personel, dan melakukan penjualan sendiri. Bahkan sekarang, saya masih sangat CEO.

Pada saat itu, saya juga melihat dimulainya momentum pasar yang kuat di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, Vietnam dan Thailand. Saya berpikir sendiri bahwa jika saya memulai bisnis saya sendiri, itu akan berasal dari Asia Tenggara, karena masih ada begitu banyak potensi yang belum dimanfaatkan di wilayah ini.

Itu juga mengapa saya memutuskan untuk memulai bisnis di Singapura dan memiliki ambisi untuk membawa bisnis ke skala global. Ada banyak perusahaan global dengan kantor pusat regional di Singapura, dan ini baik secara geografis. Meskipun pasar itu sendiri tidak terlalu besar, mendirikan bisnis itu mudah dan Singapura juga merupakan basis yang kuat untuk berekspansi ke Asia.

AnyMind Group founders

Ketika saya berusia 29 tahun, saya mendirikan AnyMind Group dengan Otohiko (Chief Commercial Officer dan co-founder AnyMind Group), yang berusia 31 tahun saat itu. Bagi saya, usia tidak masalah, dan sama dengan AnyMind. Kami tidak mempertimbangkan usia seseorang ketika melihat perekrutan atau promosi - ini semua tentang seberapa baik seseorang dalam perusahaan.

Sejak memulai perusahaan lebih dari empat tahun yang lalu, bagaimana perkembangannya, dan apa yang telah Anda pelajari darinya?


Bisnis kami dimulai di ruang marketing (dengan AdAsia), dan kami berkembang menjadi influencer marketing (dengan CastingAsia) sejak awal. Ini diikuti oleh perpindahan ke industri HR dengan TalentMind, dan sekarang, industri langsung ke konsumen dengan AnyMind D2C.

Lini bisnis kami yang paling berskala adalah, tentu saja, teknologi marketing, seperti yang dimulai pertama kali - sekarang kami berada di seluruh desktop, aplikasi, dan iklan DOOH, dan di sisi lain, membantu publisher memonetisasi juga.

Yang terbesar berikutnya adalah lini bisnis teknologi entertainment kami, dan saya percaya bahwa ada lebih banyak ruang untuk pertumbuhan. Kami menjalankan dua model bisnis di sini, bisnis platform influencer marketing, dan bisnis manajemen influencer. Saya percaya bahwa masih ada banyak potensi yang belum dimanfaatkan di Asia untuk influencer dan content creator, dan kami sangat kuat untuk memanfaatkan potensi ini.

Sebagai contoh, kami baru-baru ini meluncurkan AnyMind D2C, dan dapat memanfaatkan basis influencer dan content creator yang ada. AnyMind D2C bahkan memiliki potensi lebih untuk menjadi pilar mandiri bagi kami, dan kami akan memperluas lini bisnis ini ke lebih banyak bidang di masa mendatang.

AnyMind D2C for influencers process

Memiliki platform manufaktur cloud, AnyFactory, untuk lini bisnis D2C kami, berarti bahwa kami bisa mendapatkan pelanggan dari mana saja di dunia - baik individu maupun bisnis. Kami mencari cara untuk menghilangkan segala hambatan bagi individu dan bisnis untuk dengan mudah membuat produk mereka sendiri melalui teknologi kami dan langsung ke pelanggan mereka. Meskipun kami meluncurkan ini pada awal 2020, kami telah mendaftar lebih dari 200 pabrik di Asia, dan kami dapat mencocokkan persyaratan pelanggan dengan produsen tergantung pada anggaran, kualitas produk, dan banyak faktor lainnya.

Dengan semua pertumbuhan ini, kami meringkas apa yang biasanya memakan waktu 10 tahun bagi perusahaan lain menjadi hanya empat tahun, termasuk semua tantangan yang datang dengan meningkatkan skala bisnis dengan begitu cepat.

Kosuke Sogo on future of AnyMind Group

Salah satu hal yang saya pelajari adalah bahwa komunikasi yang konstan dan jujur ​​sangat penting bagi para pemimpin bisnis. Ini berdampak tidak hanya pada pola pikir dan memastikan semua orang selaras dengan arah yang sama, tetapi juga memengaruhi motivasi. Selama masa-masa yang baik, berkomunikasi secara efektif memastikan semua orang termotivasi dan selaras untuk mencapai bersama. Selama masa-masa sulit, berkomunikasi secara efektif berarti bahwa setiap orang tahu tentang situasi tersebut, dan dapat bekerja sama untuk keluar dari masa-masa buruk.

Saya mendekati bisnis sebagai permainan Reversi (atau Othello), di mana Anda memegang empat sudut papan, dan dari sana, mengintegrasikan bisnis secara vertikal, mengembangkan produk, dan membuat M&A untuk kesenjangan.

Apa yang akan Anda atributkan dari kesuksesan bisnis Anda?
Salah satunya adalah pemilihan waktu - kami memasuki setiap industri pada saat minat mulai tumbuh (misalnya, influencer marketing pada 2016/2017). Namun, itu bukan karena saya memiliki kompas ajaib yang dapat memberi tahu saya kapan waktu yang tepat untuk melakukan bisnis.

Saya selalu memperbarui informasi dan berita tidak hanya di pasar kami, tetapi juga apa yang terjadi secara global. Ini sangat penting dalam mengetahui waktu yang tepat untuk melakukan gerakan tertentu.

Misalnya, D2C mendapatkan momentum di Jepang dan AS, di mana individu membuat, menjual, dan memiliki merek mereka sendiri, namun, masih dalam tahap awal di bagian lain di Asia. Bagi kami, kami dapat menggunakan platform dan keahlian AnyFactory kami ke semua pasar kami dengan sangat cepat, dan meraih pangsa pasar yang kuat. Ini juga salah satu alasan mengapa kami telah mendaftar lebih dari 200 pabrik di Asia, karena kami sudah memiliki kaki di lapangan untuk memanfaatkan peluang apa pun.

Tentu saja, kesuksesan juga dikaitkan dengan karyawan kami di AnyMind Group.

Kosuke Sogo with AnyMind Group management team

Dari tim manajemen hingga staf junior, semuanya telah melakukan pekerjaan yang luar biasa. Jika Anda melihat tim manajemen kami hari ini, kebanyakan dari mereka adalah pendiri dari perusahaan yang diakuisisi atau ahli di bidangnya sendiri. Sebagai contoh, CEO dan co-founder POKKT sekarang adalah Chief Operating Officer kami untuk AnyMind Group, dan COO dan co-founder POKKT sekarang adalah Managing Director kami untuk India dan Timur Tengah.

Tidak banyak orang yang mengetahui hal ini, tetapi saya masih melakukan banyak penelitian langsung mengenai perusahaan yang ingin kami akuisisi. Saya akan membuat daftar pendek ratusan perusahaan, dan mempersempit menjadi mungkin 10 atau 20, dan berbicara dengan masing-masing pendiri secara langsung. Jika kita memiliki ambisi, pola pikir, dan tujuan yang sama (terlepas dari faktor-faktor lain), mereka akan disiapkan untuk pertimbangan serius, dan itulah sebabnya mereka juga dimasukkan ke dalam tim manajemen saya - mereka telah menunjukkan keahlian yang diperlukan dalam mengembangkan bisnis mereka sendiri , dan mereka dapat membantu menumbuhkan AnyMind Group juga.

Membawa pemimpin yang tepat sangat penting untuk bagaimana kita tumbuh, karena ini akan berdampak pada sisa perusahaan. Pada saat yang sama, para pemimpin tidak dapat melakukan semuanya sendiri, dan itulah sebabnya saya sangat berterima kasih kepada semua orang di perusahaan, dari anggota junior dan manajer hingga kepala departemen dan banyak lagi.

Bisakah Anda berbagi rencana untuk masa depan?
Mari kita lihat dalam waktu dekat dulu, di mana 5G akan menjadi gamechanger besar. Setelah diterapkan, batas antara iklan online dan offline akan hilang. Akan ada lebih banyak perangkat yang terhubung ke internet, dan sebagian besar bentuk iklan offline akan online. Misalnya, iklan billboard sekarang dapat memiliki kemampuan digital dan kami dapat melihat lebih banyak koneksi terbentuk di berbagai perangkat di masa mendatang.

Kami juga akan mencari untuk memulai era di mana individu dapat bersinar seterang bisnis. Mulai dari influencer, yang hanya akan melewati “promosi berbayar”, hingga benar-benar memiliki merek mereka. Ini juga tempat bermain D2C kami.

Saat ini, Asia Tenggara masih mengandung peluang bisnis besar dan berkembang dengan cepat. Kami melihat tingkat pertumbuhan ekonomi tahunan yang tinggi oleh negara-negara ini juga, dan meskipun pandemi saat ini telah menghambat ekonomi, saya berharap pasar ini akan terus tumbuh di masa depan. Persaingan juga terus meningkat bagi kami di pasar-pasar ini, tetapi saya ingin menumbuhkan seluruh industri lebih banyak di Asia Tenggara.

India dan Timur Tengah juga merupakan dua pasar tempat kami berkembang pesat, dan bersama-sama dengan POKKT, saya yakin akan semakin berkembang di kedua pasar ini.

Dalam waktu jangka panjang, saya percaya bahwa AnyMind Group akan menjadi katalis untuk era di mana melakukan bisnis tidak akan memiliki batas. Tidak hanya secara geografis, tetapi juga tidak ada batas antara individu dan bisnis, online dan offline, bahkan industri dan fungsi pekerjaan.

Saya ingin menciptakan dunia di mana tidak ada batas untuk bisnis.

AnyMind Group staff

Latest News